Home » » CELOTEH ANAK GAMBARAN MASA DEPAN BANGSA

CELOTEH ANAK GAMBARAN MASA DEPAN BANGSA

Written By Budi Siswanto on Sabtu, 13 Juli 2013 | Sabtu, Juli 13, 2013

Ada ungkapan bahwa Celoteh Anak adalah Gambaran Masa Depan Bangsa, apakah benar hal tersebut ? Tentunya perlu penelitian, pembuktian dan keseriusan untuk mengungkap kebenaran akan hal itu. Tetapi ada beberapa hal yang seringkali kita salah dalam menempatkan seorang anak sebagai obyek bukan sebagai subyek yang mempunyai pemikiran tersendiri dan bisa melakukan semuanya, seperti bermimpi, mempunyai cita-cita dan berfantasi, serta mereka butuh untuk didengar, diarahkan dan dimanifestasikan sebagai monumen pengharapan dan pembuktian bahwa mereka adalah insan yang mempunyai pandangan dan sikap tersendiri, yang terkadang pandangan polos dan jujur mereka adalah sebuah tamparan keras dan kebenaran yang harus kita renungkan dan aplikasikan segera.

Kita masih terlalu sombong untuk mengakui eksistensi mereka sebagai pribadi yang unik, dan terlebih parah lagi kita masih menjadi pendengar yang buruk buat anak-anak kita. Kesombongan itu terlihat jelas ketika kita selalu memberikan doktrin-doktrin pembenaran menurut kita dan memaksakan kehendak kita yang seringkali kita labeli dengan sebuah tujuan yang baik buat anak kita kedepannya. Cara kita memperlakukan mereka seringkali menciptakan ketidaknyamanan mereka untuk bisa terbuka dan mengeluarkan kemampuan terbaik mereka, fantasi mereka yang notabene hal itulah yang sangat diinginkan oleh mereka dan diakui oleh kita sebagai orang tua. Beberapa kesalahan yang klise dan masih sering kita lakukan terhadap anak-anak kita adalah :
1. Bersikap Keras
Atas nama kedisiplinan yang masih sering kita comot dari pendidikan ala Jepang, kita tanpa sadar sebagai orang tua masih sering bersikap keras cenderung kasar terhadap anak-anak kita, apalagi kalau mereka melakukan kesalahan menurut kita seperti bentakan, kekerasan fisik (mencubit, memukul dll) selalu menghiasi hubungan ortu dan anak yang acapkali menimbulkan trauma berkepanjangan dan sangat mempengaruhi psikologis anak secara keseluruhan dan akan terbawa pada karakter anak pada saat dewasa menjadi lebih beringas, eksplosif, temperamen, penakut, pecundang dll.

2. Bersikap Otoriter
Dengan alasan untuk kebaikan anak, seringkali kita masih bersikap otoriter dalam mendidik putra-putri kita dan tanpa sadar kita telah mengebiri hak-hak mereka seperti hak mengutarakan pendapat, hak bermain, hak belajar dengan sesuatu yang disenanginya, hak memilih sesuatu dll, yang mana hak-hak tersebut kita rampas dari mereka dan menggantinya dengan hal-hal yang sangat tidak disukai oleh mereka tetapi kita secara otoriter memaksakannya untuk menjadi sesuatu yang mereka harus lakukan. Hasilnya si anak menjadi pendiam, penakut, pemberontak dan mungkin mempunyai beberapa kekecewaan yang terpendam dan terakumulasi dalam suatu batas tertentu yang akhirnya akan meledak pada saat dan momentum yang salah dan tidak dikehendaki. Media diskusi seringkali tidak digunakan untuk menggali potensi anak dan pengembangan kepribadian secara signifikan, otoritas satu arah yang membuat orang tua sekarang telah menghambat perkembangan anak menjadi kepentingan pribadi orang tua bukan malah untuk menggali potensi dan menyalurkan harapan dan keinginan sang anak, seperti dalam hal memilih sekolah baik SD, SMP maupun SMA bahkan sampai perguruan tinggi atau kursus/pelatihan bahkan kegiatan ekstrakurikulerpun sang anak tidak diberikan kebebasan bersuara dan memilih sesuai keinginannya.

3. Bersikap Arogan/Sombong
Pernahkah kita ketika berbicara dengan anak kita berusaha untuk berjongkok untuk mensejajarkan diri kita dengan si kecil, sehingga pandangan si kecil bisa lurus kedepan tanpa harus mendongak ? Pernahkah kita menggunakan pikiran si anak untuk memutuskan sesuatu masalah yang berkaitan dengan si anak ? Pernahkah kita menyalahkan diri kita sendiri ketika ada sesuatu yang terjadi dengan anak kita ? Pernahkah kita meminta maaf terlebih dahulu kepada anak kita jika kita melakukan kesalahan ? Pernahkah kita mengucapkan kata "tolong" ketika menyuruh putra-putri kita melakukan sesuatu yang kita kehendaki ? dan tentunya masih banyak hal-hal lain yang membuktikan bahwa sebagai orang tua kita masih terlalu arogan/sombong terhadap hal-hal yang sederhana dan mudah kita lakukan manakala kita bisa bersikap sedikit lebih arif dan bijaksana dalam mendidik putra-putri kita.

4. Bersikap Membandingkan
Terkadang jika kita kesal, marah, dan malu dengan putra-putri kita, kita selalu membandingkan anak kita dengan anak tetangga ataupun orang lain yang menurut kacamata kita lebih baik daripada anak kita, dan hal itupun seringkali terlontar dari mulut kita saat memarahi putra-putri kita seperti "Nak, kenapa sih kamu nggak kayak si Ali anak Pak Jamal yang pintar mengaji dan selalu juara kelas ? Nak, kenapa sih kamu kok nakal sekali tidak seperti anak Pak Eko yang penurut ?" Membandingkan putra-putri kita dengan putra-putri orang lain seringkali kita gunakan untuk dalih mengangkat motivasi anak kita supaya bisa sama dengan anak yang kita bandingkan, tetapi kita lupa bahwa setiap anak mempunyai kelebihan dan kelemahan masing-masing yang tentunya kita tidak bisa menghakimi mereka menjadi tidak sebanding, dan hal itu adalah keputusan yang keliru, dan seringkali tidak meningkatkan motivasi anak yang seperti kita harapkan tetapi malah membuat anak kita menjadi "underspirit" dan rendah diri sehingga jika hal itu yang terjadi akan membuat anak kita menjadi lebih terpuruk dan sangat sulit untuk membangkitkannya lagi.

5. Bersikap Menghakimi
Seringkali secara tidak sadar kita telah menciptakan rumah kita sebagai ruang pengadilan dimana sang anak sebagai terdakwa dan kita sebagai hakimnya. Justifikasi kesalahan ataupun ketidaksesuaian dengan standart kita  atau boleh dibilang kehendak mutlak kita memberikan tekanan psikologis pada anak bahwa mereka adalah obyek kesalahan yang harus dihakimi oleh orang tua yang sejatinya harus mereka hormati dan bukan malah untuk ditakuti. Adjudsment kesalahan yang harusnya butuh pemecahan secara bijak dan lembut penuh kasih sayang sehingga anak akan menerimanya dengan ikhlas serta mau memperbaiki kesalahannya seringkali tidak kita gunakan, sehingga acapkali kesalahan yang telah diplot sebagai bentuk pengerdilan kapasitas anak untuk tidak terpuruk menjadi media hukuman yang harus ditimpakan semuanya ke anak dan nyaris sang anak tidak berhak melakukan eksepsi sama sekali...tragis memang dan kenyatannya hal ini masih sering terjadi di sekeliling kita.

6. Pelit Pujian
Pada dasarnya manusia sangat suka untuk dipuji, tetapi seringkali kita sebagai orang tua sangat pelit atau sulit memberikan pujian kepada anak kita secara langsung dengan asumsi sang anak nantinya nggak besar kepala atau sombong jika sering dipuji padahal anak membutuhkan pengakuan kualitas mereka, pendorong semangat dan memotivasi mereka untuk terus maju. Justru yang sering didapat sang anak dari orang tuanya adalah sikap meremehkan, penyepelean dan bahkan pengerdilan dengan tujuan agar sang anak bisa termotivasi, padahal yang terjadi justru sang anak akan menjadi minder, rendah diri, serba ragu-ragu dan sulit mandiri. Seyogyanya pujian yang kita berikan pada sang anak juga tidak berlebihan dan letakkan pada porsi yang tepat misalnya jika sang anak habis mengikuti perlombaan dan kalah, maka kita harus tetap memujinya dan mengatakan "Nak, kamu telah berusaha dengan maksimal dan kamu anak yang hebat meski belum bisa menang hari ini, insyalloh suatu saat pasti akan menang, tetaplah berusaha yaa.." bukan malah mengatakan "Mengapa kamu nggak bisa menang sih, gitu aja kalah, cemen kamu..Awas kalau besok-besok nggak menang lagi."

Mungkin masih banyak sikap para orang tua yang tidak layak dalam metode pendidikan modern dimana sang anak haruslah menjadi subyek bukanlah sekedar sebuah obyek belaka. Mereka mempunyai hak untuk bersuara, mengajukan pendapat, menjawab, mempunyai keinginan dan harapan serta cita-cita sehingga potensi mereka bisa terus tergali secara maksimal dan peran orang tua hanya membimbing, mengarahkan dan mendidik sang anak dengan baik sehingga output si anak akan sesuai dengan apa yang diinginkan oleh sang anak meski kita juga harus percaya bahwa takdir Alloh SWT bisa saja tidak sesuai apa yang anak kita inginkan dan kita selaku orang tua harapkan. Setidaknya kita telah berusaha untuk menjadi yang terbaik untuk putra-putri kita, selebihnya kita serahkan pada yang diatas untuk memberikan justifikasinya.

ANAK SEBAGAI AGEN PERUBAHAN
Dalam lingkup kecil sebuah keluarga, peran sang anak juga menjadi titik sentral perubahan dalam dinamika suatu keluarga. Suara-suara dan tingkah laku mereka yang mengedepankan akhlak telah membuat mereka layak untuk didengar, diakui, dan dihormati agar mereka bisa selalu percaya diri dalam melakukan sesuatu yang bermanfaat minimal bagi dirinya sendiri atau bahkan orang lain. Berani mengatakan tidak untuk sesuatu hal yang salah dan berani berkata benar untuk sesuatu yang baik, percaya diri terhadap apa yang dilakukan tetapi tidak gegabah dalam tindakan merupakan pondasi utama dalam pendidikan akhlak dan budi pekertinya.
Ibarat sebuah properti, anak haruslah kita jaga, rawat dan bangun sampai mereka bisa mengembangkan dan membangun sendiri kualitas dirinya dan talent serta potensi diri mereka bisa maksimal tergali. Suara, celoteh, fantasi dan perbuatan mereka mencerminkan apa yang pernah mereka lihat, rasakan, pikirkan dan impikan, dan terkadang di luar nalar kita karena mereka mempunyai kejujuran dalam berpikir dan berfantasi di dalam dunia mereka sendiri. Pikiran dan fantasi mereka bisa merubah keadaan, dunia disekelilingnya atau bahkan dunia dalam arti yang sebenarnya. Yah mereka bisa menjadi agen perubahan untuk menjadikan dunia yang lebih baik dan bahkan mereka terkadang memperjuangkan nasib dunia untuk mereka sendiri dan anak cucu mereka... Subhanalloh...

Kita seharusnya malu sebagai orang dewasa atau orang tua mereka jika kita tidak bisa berbuat lebih baik dari ekspetasi mereka terhadap kehidupan dan masa depan versi mereka. Kita harus bisa menyelami dunia mereka seakan kita berada pada dimensi yang berbeda, dimana banyak sekali kejujuran dan kepolosan yang spontan mereka utarakan yang seringkali bertolak belakang dengan apa yang kita lakukan, seperti pada beberapa anak berikut ini yang berhasil merubah dunia dan menginspirasi banyak orang serta menunjukkan bahwa mereka mempunyai sesuatu yang harus didengar, dihormati dan harus dilakukan segera, serta berani memperjuangkan sesuatu yang menjadi pilihannya dan kebaikan umat di dunia ini, beberapa dari mereka adalah :
  • SEVERN SUZUKI : siapa yang tidak tahu dengan gadis ini, seorang gadis yang berhasil mengguncang dunia dengan pidatonya tentang masalah lingkungan hidup, dimana pada saat usia dia 9 tahun, dia telah mendirikan Enviromental Children's Organization (ECO) yaitu organisasi yang terdiri dari sekumpulan anak-anak yang belajar dan mengajarkan kepada anak-anak lainnya tentang masalah lingkungan. Dia begitu concern dengan lingkungan hidup dan masa depan bumi ini, dan moment undangan pada Konferensi Lingkungan Hidup PBB tahun 1992 tidak disia-siakannya. Dia maju untuk berpidato tanpa menggunakan teks, dia dengan lantang bicara di hadapan ratusan undangan yang terdiri dari para delegasi elit dari berbagai negara (pengusaha, wartawan, politisi dan anggota perhimpunan) tentang masalah lingkungan hidup. Beberapa hal yang perlu dicatat dari isi pidatonya adalah :
  1. Kemauan kuat dan kerja keras untuk menunjukkan sesuatu atau pandangannya, dan itu dibuktikan dengan menggalang dana bersama organisasinya untuk bisa menghadiri undangan dari PBB.
  2. Dia berpidato untuk mewakili generasi masa depan dia, anak-anak yang kelaparan, makhluk hidup yang diambang kepunahan dan beberapa kehidupan yang lebih baik.
  3. Berbicara tentang dunia yang sudah mengalami kerusakan akibat kita terlampau mengeksploitasi untuk kepentingan pribadi dan golongan tertentu saja.
  4. Jika kita tidak bisa mengembalikan hutan yang rusak, hewan yang punah, menutup lubang ozon, maka kita harus berhenti untuk merusaknya..
  5. Mengungkapkan bahwa kita harus lebih empati dan saling berbagi terhadap sesama yang lebih lemah dan sangat membutuhkan
  6. "Kita selaku dikenang karena perbuatan kita, bukan kata-kata kita."
         Untuk lebih lengkap mengenai isi pidatonya bisa sobat searching di Internet atau 
         lihat disini    
Image and video hosting by TinyPic
  • EVITA NUH : tentunya kita juga bangga ada salah satu putra bangsa yang sangat insten dan fokus terhadap apa yang diinginkan dan hal itu bisa menginspirasi banyak orang untuk melakukan hal yang sama. Yah dia Evita Nuh salah satu dari 10 blogger cilik yang paling berpengaruh di dunia versi Babble.com, dimana fashion blogging yang dia geluti sejak berumur 9 tahun berhasil jadi referensi bagi para penikmat fashion di seluruh dunia. Blognya yang dinamakan "The crème de la crop" di http://www.jellyjellybeans.blogspot.com dengan contain fashion yang dibalut dengan bahasa Inggris yang bagus telah mengantarkan Evita Nuh mendapatkan banyak penghargaan seperti dari komunitas fashion asia tenggara, majalah Italia "Grazia," dan babble.com sendiri. Sense of fashion yang tinggi telah mengantarkannya menjadi salah satu blogger cilik paling berpengaruh di dunia.
    Image and video hosting by TinyPic

  • CHRIS "KEST" VALDEZ : menjadi anak jalanan tidak menurunkan semangatnya untuk membantu anak jalanan lain (memenuhi kebutuhan anak jalanan seperti makanan, minuman, buku, sikat, odol dll) dan tidak kurang dari 10.000 anak jalanan yang telah ditolongnya lewat organisasi yang didirikannya yaitu "Caring Children" dimana saat itu dia masih berusia 7 tahun. Lewat kiprah sosialisasinya dan membantu anak jalanan, dia mendapatkan penghargaan dari International Children's Peace Prize, pada pertengahan September 2012 serta dia mendapatkan donasi sebesar 100.000 Euro atau sekitar Rp 1,2 miliar, dan uang itu akan dia gunakan untuk biaya pendidikannya karena dia ingin menjadi dokter (tujuannya untuk merawat anak-anak jalanan yang sakit) dan sebagian lainnya untuk mendirikan sekolah bagi anak-anak terlantar. Dia berhasil merubah dunia dan mengajak kita untuk lebih empati lagi terhadap anak-anak jalanan seperti apa yang telah dia lakukan.
  • Image and video hosting by TinyPic
Wow benar-benar anak-anak yang mengagumkan dan membanggakan kita semua dengan apa yang telah dilakukannya, karena bisa membius, menginspirasi serta merubah cara pandang kita terhadap mereka bahwa mereka layak untuk dihormati  dan diakui keberadaannya, karena dengan pikiran, perbuatan dan cita-citanya, mereka telah berani keluarkan potensi dan harapan untuk dunia yang lebih baik minimal buat diri mereka dan teman-temannya serta anak cucu mereka. Kita dibuat terperangah dengan sepak terjang mereka yang notabene tak pernah kita pikirkan sebelumnya apalagi melakukannya, dan kita cenderung melakukan keterbalikan dari pandangan mereka, dan demi alasan politis, kepentingan pribadi dan golongan, secara tidak sadar kita telah menghancurkan mimpi dan cita-cita mereka dan lebih parahnya lagi dunia yang indah yang mereka inginkan buat anak cucu mereka mulai kita renggut dengan perilaku kita yang sedikit demi sedikit merusak dunia yang mereka impikan. Kita seyogyanya bisa menjadi partner yang bagus buat mereka dalam mewujudkan cita-cita dan harapan mereka untuk kehidupan yang lebih baik dan dunia indah buat anak cucu kita kelak.

Anak adalah agen perubahan yang harus kita kasih wadah, tempat dan kondisi lingkungan yang bagus dan kondusif agar mereka bisa berkembang, baik secara potensi dan kualitas diri seperti kecerdasan, akhlak dan budi pekerti, fantasi serta keahlian untuk membuat hidup yang lebih baik minimal buat mereka sendiri terlebih buat orang lain dan anak cucu mereka kelak. Menciptakan pondasi yang kuat serta berkarakter dalam diri si anak akan memberikan mereka bisa kuat dan mandiri dalam menjalani kehidupan mereka yang penuh warna, dan itu bisa kita mulai dari lingkungan terkecil seperti keluarga yang harmonis dan saling support satu sama lain. Mungkin banyak dari mereka yang lahir tidak dari keluarga yang harmonis seperti Chris "Kest" Valdez, tetapi mereka bisa menginspirasi dan merubah dunia menjadi lebih baik dikarenakan dia mempunyai empati yang tinggi dan dia tidak membalas perlakuan negatif terhadap dirinya dengan sesuatu yang negatif pula, bahkan dia membalasnya dengan sesuatu yang positif dan bahkan mampu menolong sesamanya yang bernasib sama dengannya dan semua itu juga ada campur tangan Tuhan yang ingin memperlihatkan kepada kita semua bahwa ada seorang anak hebat dengan keterbatasannya mampu memberikan sesuatu yang luar biasa kepada sesamanya.   

Dengan lingkungan yang bagus dan kondusif, anak bisa menjadi agen-agen perubahan yang hebat yang mampu memunculkan pemikiran dan perbuatan yang bisa merubah dunia menjadi lebih baik untuk masa depan mereka dan anak cucu mereka kelak. Celoteh Anak Gambaran Masa Depan Bangsa menjadi suatu kepastian karena celoteh dari anak sebagai agen yang hebat akan mampu merefleksikan ke arah mana tujuan bangsa ini kedepannya. Yah dengan anak-anak yang hebat, kita tidak akan perlu khawatir lagi akan kelanjutan bangsa ini kedepannya, tetapi "Sudahkah kita melakukan yang terbaik buat anak-anak kita sekarang ? Sudahkah kita memberikan lingkungan yang kondusif untuk mentalitas anak kita sekarang ? Tentunya yang bisa menjawab adalah anda semua para orang tua, karena kesehatan bangsa ini kedepannya tergantung dari apa yang anda lakukan hari ini."   

Dipersembahkan Oleh : Budi Siswanto ~ Guyonane Wong Ndablek

Kentir01 Sobat sedang membaca artikel tentang CELOTEH ANAK GAMBARAN MASA DEPAN BANGSA dan sobat bisa menemukan artikel CELOTEH ANAK GAMBARAN MASA DEPAN BANGSA ini dengan url http://guyonsmart.blogspot.com/2013/07/celoteh-anak-gambaran-masa-depan-bangsa.html, Sobat boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel CELOTEH ANAK GAMBARAN MASA DEPAN BANGSA ini sangat bermanfaat bagi sobat semua, namun jangan lupa untuk meletakkan link dibawah ini sebagai sumbernya :
Share this article :

65 komentar:

  1. Emh ... terimakasih mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih apa nih sob hehehe

      Hapus
    2. habis dikasih cendol ya

      Hapus
    3. belum saatnya dicicipi

      Hapus
  2. keras itu beda dengan kasar, om...
    ortu aku juga keras kaya tentara jepang tapi tidak main gaplok karena intinya ingin mendisiplinkan anak bukannya mau menyiksa
    pendidikan keras tetap dibutuhkan namun dikombinasikan dengan kelembutan dan penyerapan aspirasi dari anak. aku memang belum bisa banyak cerita seperti apa implementasinya wong anak anak masih kecil. namun dari apa yang dilakukan ortu dulu, aku bisa bilang keras itu wajib namun wegah juga boleh asalkan bisa memberikan argumentasi yang tepat biar anak belajar memutuskan sekaligus bertanggungjawab dengan apa yang telah dipilihnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bang, tetapi sejatinya masih banyak ortu tidak bersikap seperti bang Rawins yang mengkombinasikan kekerasan dgn kelembutan dalam mendidik putra-putrinya..

      Hapus
    2. yang aku alami tuh gini
      ortu begitu lembut dan menyerahkan sepenuhnya aku mau ngapa-ngapain. yang aku mau pokoknya didukung.

      tapi setelah itu, beliau akan berubah keras dalam pengawasannya. kalo aku sampe belok dari yang aku mau dulu termasuk konsekuensinya, siap siap aja dah... :D

      Hapus
    3. wah bagus banget tuh kang didikannya...mang harus konsisten dengan pilihannya... krn jk tidak bisa kena gaplok pek bonyok hehehe

      Hapus
    4. setuju sama mas Rawins
      ortu saya juga keras tapi tidak kasar.

      Hapus
    5. alhamdulillah mbak CH..moga mbak berhasil membanggakan ortu mbak, agama, orang2 disekeliling mbak, bangsa dan negara kita...menjadi generasi penerus bangsa yang bisa diandalkan...

      Hapus
    6. beda kalo ibue si ncip...
      sukanya yang keras dan kadang kudu sedikit kasar juga

      *gaplok panci

      Hapus
    7. tapi klo ama bapaknya beda perlakuan tho kang hehehe

      Hapus
    8. berarti ibue ncip dan ncip suka merubah yang lembut menjadi keras mas?
      saya kok bingung

      Hapus
    9. jadi bingung juga dibilang keras tapi lembut dibilang lembut tapi keras... hehehe

      Hapus
    10. wah,,,,, harus bangyak belajar dari Kang Rawins untuk kombinasi mendidik anak nih. SImak sambil sedekap mangut-manggut.

      Hapus
    11. mereka para juara soal ini Mas

      Hapus
  3. gimana didikan orangtua, gimana jadinya anak..
    orangtua harus bijak kalo mau anaknya juga bijak setelah dewasa nanti..semoga kalian semua menjadi orangtua yang bijak..

    aku ndidik anak bangkotan aja dulu deh, alias akang...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. insyalloh mbak Ay, semoga kita semua menjadi ortu yang arif dan bijak dlm mendidik putra-putri kita..

      Hapus
    2. aku juga mau jadi anaknya si bebek ah...
      dikasih nenen gak..?

      Hapus
    3. mang bebek punya nenen jg ya kang..?? hhehehe

      Hapus
    4. haha mana aku tau
      beb, posting fotonya
      ada yang penasaran neh...

      Hapus
    5. siapa kang yg penasaran .. ama fotonya bebek tha wekekeke

      Hapus
  4. saya malah menyimpan banyak bantahan
    sebab jika aku katakan
    dan orang tua kesinggung ga enak diperasaan
    jika telah diungkap sebelumnya telah ber entangan

    dan demi hormat dan sopan
    kekerasan dan kesombongan
    akan hanyut ke keadaan
    yang tepat dan membanggakan

    hehe

    suatu saat jika aku jadi orangtua kelak
    ga akan memaksakan kehendak
    yg dimiliki anak
    asalkan bijak

    BalasHapus
    Balasan
    1. puisi yang bagus mbak anis...moga mbak anis cepat diketemukan jodohnya dan dijadikan keluarga yang sakinah, mawaddah dan warrohmah dan menjadi ortu yg bijak dalam mendidik putra-putrinya...

      Hapus
  5. Biarkan anak berkreasi sendiri, dan orang tua hanya mengawasi serta membimbing agar tidak salah jalur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups bener sob, tapi jalur mana dulu nih hehehe..

      Hapus
  6. anak terbentuk sesuai dengan apa yang dia dapatkan selama masa pertumbuhannya.... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kang tapi juga nggak harus sebebas yang dia inginkan, tentunya harus ada rule of conduct yang harus jadi pembatasnya dan itu harus orang yang paling dia sayangi yaitu ortunya hehehe

      Hapus
  7. Sangat menarik mas, pelajaran berharga buat saya yang sedang belajar menjadi bapak yang baik buat anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah kang, saya yaking kang Muroy pasti bisa menjadi ayah yang hebat bagi putra-putrinya dan kepala keluarga yang hebat bagi keluarga tercinta kang Muroy... met berpuasa kang...

      Hapus
  8. wah mas budi rek akhire muncul juga dengan artikel yang panjang dan lebar tinggi sampek aku gak baca semu mas, heheh
    setidaknya 6 point itu sudah saya kantongi untuk bekal anak saya kelak

    BalasHapus
  9. Lengkap dan sangat bermanfaat nih mas untuk semua orang tua agar lebih mengetahui cara untuk mendidik anak-anak dengan segala macam perbandingan dan pemikiran yang lebih dalam. Salam :)

    BalasHapus
  10. pembelajaran, saya juga pernah jadi anak kecil. ada beberapa hal yang dulu saya anggap nggak enak, dan memang benar nggak enak di hati sampai sekarang sengaja tidak saya terapkan ke anak saya. kelembutan memang sangat mengena, tapi lembut bukan berarti lembek. tetep harus tegas bila si anak melakukan kesalahan

    BalasHapus
  11. Jadi sadar, saya seringkali lupa mengucapkan kata tolong pada adik2 kosan ketika saya butuh saya sesuati. Trims gan

    BalasHapus
  12. pelajaran yang bagus mas... kalau saya harus banyak belajar ke mas Budi nih... maklum saya dulu dibesarkan dari tangan satu ke tangan yang lain dari ayah angkat ke ayah angkat yang lain..

    BalasHapus
  13. Hai haihai ........ apa kabar, maaf jarang online mas selama ramadhan.

    Piye kabare mas....sehat toh?

    BalasHapus
  14. ntar saya baca nih Insya Allah. artikel berbobot begini harus dibaca di kereta.

    BalasHapus
  15. Poin-poin yang smart Kang, dan bermanfaat. Hanya harus bisa ditelaah dalam kejernihan pikiran dalam menyimak artikel yang berbobot ini.

    Salam wisata

    BalasHapus
  16. Minal Aidzin Walfa Idzin mohon Maaf Lahir Dan Batin...dan Selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri ya sob......

    BalasHapus
  17. Ya kita berharap anak-anak sekarang lebih cerdas dan mampu membedakan mana yang berpengaruh buruk dan baik.

    BalasHapus
  18. artikelnya berat, nyimak aja
    baru mampir

    BalasHapus
  19. Super Sekali, Postingannya Mantap

    BalasHapus
  20. kadang kita terlalu memproteksi kehidupan kita sendiri, sampai beberapa kebaikan yang akan masuk tidak diperdulikan. bukankah semua perjalanan hidup dan apapun seuatu didunia ini diciptakan untuk kita belajar. begitu juga dengan mendidik anak, saking proteksinya kadang anak dilarang untuk berkegiatan yang dia senangi, akhirnya anak ini cenderung menjadi introvert. ok makasih atas artikel yang menarik ini. salam sahabat blogger dan ditunggu silaturrahmi baliknya di bengkel blogger.

    BalasHapus
  21. What an Awesome post. Just wanted to drop a comment and say I am new to your blog and really like what I am reading. Thanks for the share.

    BalasHapus
  22. That is an extremely smart written article. I will be sure to bookmark it and return to learn extra of your useful information. Thank you for the post. I will certainly return.

    BalasHapus
  23. thank to informatios succes one position google
    vig power capsule

    BalasHapus
  24. KompasQQ memberikan Promo & Bonus untuk saat ini :
    • Bonus Referral 10% + 10% (Pembagian Setiap Hari Senin Jam 12:00)
    • Bonus TurnOver 0.5% (Pembagian Setiap Hari Senin)

    KOMPASQQ menyediakan 6 Game Terbaik dalam 1 Website, dapat di mainkan 1 Account.
    ( Player VS Player 100% No ROBOT )
    > Bandar Poker ( NeW..!!! )
    > Poker Online
    > Capsa Susun
    > DominoQQ
    > BandarQ
    > AduQ
    > Sakong
    Dan ada juga GAME #SABUNG AYAM, #ROULETTE dan #SLOTGAME

    Minimal Deposit & Withdraw HANYA @Rp 15.000,- SAJA..!!!
    Menyediakan 5 BANK lokal untuk mempermudah transaksi.
    #BCA #BNI #BRI #MANDIRI #DANAMON

    BalasHapus

Harap komentar tidak mengandung pornografi, atau kata-kata yang bersifat melecehkan, menghina, dan menyudutkan partai tertentu... eh salah...hehehe..Berikan komentar terbaikmu supaya anda bisa langsung masuk surga... oke coi... wkwkwkwwk

FOLLOW ME







BANNER KONTES

Blog Review SEO Contest Iconia 2012-2013

 
Support : BING | Google
Copyright © 2013. GUYONANE WONG NDABLEK - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger